Wednesday, 30 March 2011

Nukilan Hati Seorang Sahabat ~Sinergi Cinta~ Bhgn 1




Heningnya malam, tidak sedikitpun bisa mengubah perasaan tiap-tiap manusia yang berada di sampingku. Mak, abah, along, angah, adik…..abang tercinta..,serta semua saudara terdekat, kini berada di sampingku. Ada majlis apakah waktu-waktu begini? Aku terdengar tangisan, entah dari mana datangnya. Pandanganku terasa kabur, samar-samar…

Aku merasakan sakit yang teramat sangat. Terngiang-ngiang kisah kewafatan Nabi Muhammad s.a.w. Di saat ajal menjelma, bukan kesakitan diri yang dirasakan, tetapi penderitaan ummatnya. Kalimah ‘ummati..ummati’ keluar dari mulut baginda. Bagaimana pula dengan aku? Di saat ini Ya Allah, sakitku rasakan. Beginikah rasanya mati? Di saat ini juga,,tubuhku terasa sangat sejuk, kakiku menggigil. Namun, tangan kecilku merasa suatu kehangatan. Sepasang tangan yang halus, lembut menggenggam tanganku. Tenteram kurasakan. Bibirnya basah membaca kalimat Tuhanku…

“Salamunqaulammirrabbirrahim…..salamunqaulammirrabbirrahim…salamunqaulammirrabbirrahim”. Allah…!!! Tenangnya kurasakan. Tiba-tiba titisan jernih jatuh membasahi tanganku. Bacaan Yasin terhenti seketika. Ada tangisan yang cuba ditahan. Air jernih itu semakin deras. “Abang..maafkan Ana.. Ana bukan isteri yg terbaik buat abang… Ana tak mampu bertahan lagi…”. Hati kecilku berbisik, namun tidak mampu untuk diungkapkan dengan kata-kata. Subhanallah…wal hamdulillah..wa la ilaha illallah, wallahu akbar…

Di saat ini aku turut menangis. Apa yang aku tangiskan..? Adakah kerana aku merasa kesakitan yang amat sangat? Atau kerana aku takutkan ajal yang semakin mendekatiku? Mungkin juga perasaan tidak mahu berpisah dengan suami tercinta dan keluarga yang lain..? Dinginku rasakan. Tiba-tiba pandanganku menjadi kelam…

*****************

Aku berada di sebuah tempat, yang tidak asing lagi bagiku. SMK Abu Bakar As-Siddiq. Saat itu aku terasa sangat lemah. Kepalaku terasa begitu berat sekali. Perjalananku dari surau ke asrama perempuan terasa jauh berbatu. Hati ini bagaikan terluka setelah mendengar gosip panas dari mulut teman-temanku. “Wah… kawan kita, Haneeza.. sekarang ni couple dengan Syukran! Sangat secocok mereka berdua, bagai pinang dibelah dua..!” Itu antara yang kudengar keluar dari mulut Faridah, teman karibku. Banyak lagi berita-berita hangat yang kudengari, sengaja tidak ku endahkan. Usahaku ke surau untuk mencari ketenangan, menemui jalan buntu. Aku tidak merasa tenang, bahkan semakin tertekan. Aku cuba melupakan gosip liar ini.

Kakiku melangkah longlai. Perlahan-lahan, sehingga akhirnya aku melalui sebuah papan kenyataan. Aku cuba untuk meneruskan langkah kakiku. Seandainya aku kuat, pasti segala penyiksaan hati ini akan berakhir! Cuba kupujuk hati ini. Langkah kakiku terhenti seketika. Aku mengundur semula. Bagi melupakan segala keresahan di jiwa, ku paksa diri ini untuk membaca notis-notis yang terpampang pada papan kenyataan. Tiada apa yang menarik, hanya beberapa pengumuman yang lapuk dek terkena hujan dan panas. Ada satu artikel lusuh berwarna merah jambu, warna kegemaranku. ‘Kisah kewafatan Nabi s.a.w.’. Hati ini terasa bosan untuk meneliti bait-bait artikel yang kelihatan tidak menarik dan buruk. Bagiku, artikel perlu kelihatan menarik, baru orang yang melihatnya tertarik. Namun, entah mengapa walau hati tidak merelakan akan tetapi mata liar menuruti tiap baris yang terkandung dalam artikel ini.

((Ya Rasulullah…..Nabi Muhammad s.a.w. , insan teragung, sebaik-baik kejadian, menjadi contoh sepanjang zaman. Paling mulia akhlaknya. Semulia mana baginda di hati kita? Wahai ummat Nabi Muhammad s.a.w. Mari kita ikuti kisah kewafatan Nabi s.a.w. Moga-moga cinta kita padanya akan lahir, akan subur, akan mekar indah dan berbunga cinta. InsyaAllah…

Di saat Nabi Muhammad s.a.w. merasa sakit dan lemah, tiba-tiba dari luar pintu rumah baginda, terdengar suara yang mengucap salam. “Assalamualaikum. Bolehkah saya masuk?” Fatimah tidak mengizinkannya masuk, “Maaf, ayahku sedang sakit,” kata Fatimah yang memalingkan badannya dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahandanya yang sudah membuka mata. Kemudian bertanya kepada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?” “Tak tahu, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,” Fatimah menjawab dengan penuh sopan. Lalu, baginda menatap puterinya. “Ketahuilah wahai Fatimah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikat maut,” Ungkapan Rasulullah itu menikam jiwa Fatimah. Rasulullah meminta tetamu itu dijemput masuk.

Malaikat maut datang menghampiri, lantas baginda menanyakan Jibril, mengapa tidak ikut bersama menyertainya. Kemudian dipanggil Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia untuk menyambut kekasih Allah dan penghulu dunia ini. “Wahai Jibril, jelaskan padaku, apakah yang menjadi hak bagi diriku di hadapan Allah kelak?” “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu,” kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuat Rasulullah merasa lega, bahkan mata baginda penuh kebimbangan.“Engkau tidak senang mendengar khabar ini?”, tanya Jibril lagi. Lantas baginda bertanya lagi, “Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khuawatir, wahai Rasulullah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: “Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibril.

Detik-detik getir semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugasnya. Perlahan-lahan ruh baginda ditarik. Kelihatan seluruh tubuh Rasulullah s.a.w. bersimbah peluh, urat-urat leher menegang. ”Jibril, sakitnya sakaratul maut ini…” Perlahan Rasulullah mengaduh. Jibril memalingkan muka. “Jijikkah kau melihatku, hingga kau memalingkan wajahmu, wahai Jibril?” Tanya Rasulullah kepada Malaikat pengantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, kerana sakit yang tidak tertahan lagi. “Ya Allah, dahsyat maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku,.. jangan kepada umatku.”

Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dada sudah tidak bergerak lagi. Bibir baginda bergetar seakan membisikkan sesuatu.“Uushiikum bis-shalaati, wamaa malakat aimaanukum (peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu).” Di luar, pintu terdengar tangis bersahutan, para sahabat saling berpelukan. Fatimah menangkup wajahnya dangan tangan, dan Ali r.a. mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii, ummatii, ummatii…!!! (Umatku, umatku, umatku…!!!).” Maka berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai baginda sedalam cintanya kepada kita? Betapa cintanya Rasulullah s.a.w. kepada kita. ))

Suasana petang di asrama Abu Bakar as-Siddiq sangat nyaman. Angin sepoi-sepoi bahasa meniup lembut dedaun yang lebat di pohon rendang. “Aduh…rasa macam nak membuang bahan toksik la…tandas..tandas…”, Haneeza berlari sambil diekori sepasang anak mata milik jejaka bernama Syukran. “Ah, peduli apa…! Aku kan ada Allah… lelaki yang aku cinta Rasulullah….! Muslimat sejati takkan ber‘couple’…!!!” Hati kecilku yang lemah iman, tiba-tiba bersuara. Tegas bunyinya. Namun, hati kecilku ini masih lagi meragui sama ada bisikan halus itu benar-benar kerana Allah atau kerana suatu istilah berduri yang dinamakaan..C.E.M.B.U.R.U… “Aduh, kalau demam boleh diubati, tapi penyakit hati ni tak ada doktornya. Mana nak cari doktor cinta?” Aku mengabaikan sahaja rintihan-rintihan hatiku. Terasa terlalu banyak gangguan syaitan yang bersarang di dalam benak hati ini. “Astaghfirullahal’aziim… Astaghfirullahal’aziim…”.


**bersambung…….


-copied from Mutiara Dakwah-

No comments:

Post a Comment